Basarnas Palembang Kerahkan Personil Cari Warga Tenggelam di Sungai Ogan

 Basarnas Palembang Kerahkan Personil Cari Warga Tenggelam di Sungai Ogan

Penulis : Dede Febriansyah

Editor   : Mamnuro’aini

PALEMBANG, SIBERSUMSEL.com,- Berpamitan pergi mandi ke sungai yang tak jauh dari rumah, Yayandra (21), warga Desa Sekucing Kecamatan Semidang Aji Kabupaten Ogan Komering Ulu hingga kini belum pulang ke rumah.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Palembang, Hery Marantika, mengatakan pada Minggu (08/11/2021) sekitar pukul 18.55 Wib, Unit Siaga SAR OKU Timur menerima informasi dari personil BPBD OKU bahwa telah terjadi kondisi membahayakan yakni terdapat seorang warga yang diduga tenggelam di Sungai Ogan.

“Untuk kronologisnya berdasarkan informasi yang kami terima bahwa korban kemarin sore atau sekitar pukul 15.00 Wib berpamitan kepada keluarganya untuk mandi di sungai. Namun, hingga petang korban tak kunjung pulang ke rumah, pihak keluarga yang khawatir kemudian menyusul korban ke sungai. Namun, di sungai korban tidak diketemukan dan hanya ditemukan perlengkapan mandi korban, sehingga pihak keluarga berasumsi bahwa korban tenggelam di sungai,” ujar Hery saat dikonfirmasi, Senin (24/5/2021).

Berdasarkan informasi tersebut, lanjut Hery, sekitar pukul 19.10 Wib satu Team Rescue Basarnas Palembang yang berada di unit Siaga SAR OKU Timur berjumlah 6 orang berangkat menuju lokasi kejadian dengan menggunakan Truk Personil.

“Selain menerjunkan personil, peralatan seperti Rubber Boat, alat selam, peralatan medis, komunikasi dan evakuasi juga ikut diterjunkan, hal ini dilakukan untuk menunjang pelaksanaan Operasi Pencarian dan Pertolongan,” lanjutnya.

Herry juga menjelaskan, untuk pencarian pihaknya akan lebih memfokuskan pada pemantauan di sekitar lokasi kejadian, serta akan mengkoordinir seluruh unsur SAR gabungan yang berada di lokasi Seperti TNI/Polri, Pemda Setempat, Pihak Desa, bahkan Pihak Medis terdekat serta Unsur SAR lainnya.

“Metode pencariannya sendiri selain dengan membagi Team SAR Gabungan menjadi beberapa SAR Unit dengan tugas dan fungsinya masing-masing, pencarian juga dilakukan dengan penyisiran permukaan sungai menggunakan perahu karet, selain itu akan kita lakukan circle (ombak buatan) dengan menggunakan perahu karet ditempat tempat yang dicurigai adanya korban, serta jika dimungkinkan penyelaman juga akan kita lakukan,” jelasnya.

Dengan berbagai upaya yang dilakukan serta di dukung dengan banyaknya personil yang ikut membantu dalam proses pencarian ini diharapkan korban dapat segera ditemukan.

“Kami menghimbau kepada seluruh masyarakat untuk membiasakan hidup yang selalu mengutamakan keselamatan, baik secara perorangan maupun secara berkelompok,” kata Hery.

Share this:

Tinggalkan Komentar Anda Mengenai Berita Ini, Harap berkomentar dengan sopan dan bijak.
--------------------------

Related post