Autopsi Mertua Diracuni Menantu, Dokter Cium Aroma Menyengat Diduga Racun

 Autopsi Mertua Diracuni Menantu, Dokter Cium Aroma Menyengat Diduga Racun

Penulis : Dede Febriansyah

Editor   : Mamnuro’aini

PALEMBANG, SIBERSUMSEL.com,- Keluarga korban pembunuhan, Noni (61), yang tewas usai diracuni sang menantu, Dewi Asmara (45), mengaku geram terhadap pelaku. Tak hanya itu, tetangga dan kerabat korban pun merasa kesal dengan pelaku yang melarikan diri usai meracuni mertuanya tersebut.

“Sesudah meracuni, dia sempat lari ke hutan, terus dicari bersama warga setempat dan akhirnya dapat. Setelah itu dibawa ke rumah Kades, dan kemudian diserahkan ke polisi,” ujar seorang kerabat korban, Firman (45), saat itemui di Instalasi Forensik Rumah Sakit Bhayangkara M Hasan Palembang, Senin (8/3/2021).

Dijelaskan Firman, bahwa pelaku telah menjadi menantu korban sekitar 3 tahun, karena anak korban menikahi pelaku setelah istri pertamanya meninggal dunia.

“Setelah menikah, mereka tinggal di rumah korban. Ada juga dua orang anak dari pernikahan pertama suaminya, tapi mereka jarang pulang,” ujarnya.

Saat kejadian, kata Firman, suami korban sedang berada di luar rumah untuk menyadap karet, sedangkan korban dan tersangka berada di dalam rumah.

“Saya tidak tahu pasti bagaimana bisa sampai dia meracuni itu. Terus ketahuannya juga bagaimana, saya tidak tahu. Karena saat itu orang-orang sudah heboh,” ujarnya.

Sementara itu, Dokter Forensik RS Bhayangkara M Hasan Palembang, Indra Sakti Nasution mengatakan, usai dilakukan autopsi diketahui ada dugaan terkena racun.

“Dari mulut korban keluar buih halus, bibir dan kedua bola mata ada bintik-bintik merah, seluruh jari tangan juga membiru. Selain itu, saat dilakukan autopsi tercium aroma yang menyengat yang diduga dari bau racun tersebut. Dan bagian dari lambung dibawa ke Laboratorium Forensik Polda Sumsel untuk memastikannya,” ujarnya.

Share this:

Tinggalkan Komentar Anda Mengenai Berita Ini, Harap berkomentar dengan sopan dan bijak.
--------------------------

Related post